Bumi Satimi, Gerakan Pilah Sampah ala Kaum Ibu RW 10 Kujangsari Bandung

0
2

BANDUNG, journalbroadcast.co -||- Warga RW 10 Kelurahan Kujangsari, Bandung Kidul, Kota Bandung punya gerakan keren bernama Bumi Satimi. Kegiatan ini merupakan singkatan dari Budaya Milah Sampah ti Bumi.

Humas Kota Bandung memiliki kesempatan untuk berkunjung ke RW 10 Kelurahan Kujangsari. Tampak sejak pagi, para warga dan juga para ibu-ibu PKK sedang melaksanakan kegiatan Bumi Santimi ini, , Selasa (05/09/2023).

Kolaborasi ibu-ibu PKK ini tak lepas dari peran Lurah Kujangsari, Yunika Wihastini. Ia mengaku senang kegiatan ini menjadikan kawasan di Kelurahan Kujangsari relatif tidak begitu kerepotan di tengah permasalahan sampah yang sedang dialami kota Bandung.

“Kolaborasi ibu-ibu PKK sangat luar biasa, sehingga kami sudah tidak kaget lagi ketika wilayah Bandung Raya saat ini mengalami permasalahan sampah,” ujar Yunika.

Sampah organik dan anorganik di kawasan ini sudah dapat diselesaikan di rumah warga masing-masing. Adapun sampah residu memang masih diproduksi. Kendati begitu, sebagian besar sampah di kawasan ini sudah dapat diselesaikan secara mandiri.

Berkaca dari keberhasilan tersebut, Yunika mengajak seluruh masyarakat kota Bandung untuk menerapkan program Kang Pisman.

Terkait kondisi permasalahan sampah di wilayah Bandung Raya, Yunika berharap proses normalisasi segera berlangsung. Di sisi lain, ia berharap program Kang pisman ini dapat menekan sampah ke TPA sebanyak-banyaknya.

“Terima kasih kepada masyarakat semoga kegiatan ini bisa menjadi kebiasaan dan budaya,” katanya.

Sementara itu, Ketua RW 10 Kelurahan Kujangsari, Amanah Salsabalah bersyukur karena 70 persen warga sudah mau memilah sampah.

Seperti kebanyakan wilayah, sampah di sini dibagi menjadi tiga bagian: sampah organik, anorganik, dan residu. Sampah organik dimanfaatkan menjadi beberapa produk seperti untuk ternak makanan lalu dijadikan komposter dan lain-lain.

“Kendati wilayah Bandung Raya saat ini sedang mengalami permasalahan sampah tetapi alhamdulillah di wilayah kami belum dikatakan mengeluh atau belum ada keluhan. Kami masih bisa menangani sampah organik ini, insyaallah,” ujarnya

Ia menyebut ada enam petugas sampah di wilayah ini. Empat di antaranya laki-laki dan dibantu dengan dua orang perempuan.

Ia juga mengapresiasi program Kang Pisman dan Buruan SAE yang dimiliki oleh Kota Bandung. Menurutnya, dua program ini dapat menjadi solusi jitu penanganan masalah sampah di kota Bandung apabila warga masyarakat kompak menerapkannya di rumah masing-masing.

“Selama bulan Agustus sampah organik sampai terkumpul 56 kg,” terangnya.

Sedangkan Yani Rindayani, seorang warga RW 10 Kelurahan Kujangsari mengaku program Kang Pisman yang sudah diterapkannya bersama-sama dengan warga lainnya sangat bermanfaat.

Selain untuk digunakan kembali menjadi produk yang bermanfaat, ia juga mengaku tidak ada penumpukan sampah di rumah kendati saat ini Kota Bandung sedang kami permasalahan sampah.

“Enaknya (menerapkan Kang Pisman), di rumah sampah itu sudah tidak numpuk karena sudah dipilah duluan,” ucapnya

Berkaca dari pengalaman RW 10 Kelurahan Kujangsari dan wilayah-wilayah lain di kota Bandung, yuk kita mulai terapkan program Kang pisman untuk sama-sama mengatasi permasalahan sampah yang saat ini dialami wilayah Kota Bandung!. *red

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here