Forum Kerukunan Umat Beragama Kota Bandung Siap Ajak Pengikutnya Tangani Sampah

0
4

BANDUNG, journalbroadcast.co — Para tokoh agama dan ulama Kota Bandung sepakat membantu Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung untuk mengatasi permasalahan sampah. Para tokoh agama dan ulama juga siap mengajak umatnya untuk melakukan hal serupa.

“Kepada warga, terkhusus umat beragama di Kota Bandung, jangan lupa menangani sampah dimulai dari diri sendiri. Ajak juga orang lain sehingga Kota Bandung akan terbebas dari tumpukan sampah,” ucap Wakil Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Bandung, Cucu Syahrum saat silahturahmi dengan Pemkot Bandung, Kamis 16 November 2023.

Wakil Ketua FKUB Kota Bandung, Cucu Syahrum menyampaikan agar masyarakat Kota Bandung mulai memilah sampah dari diri sendiri. Serta menyebarkan upaya tersebut kepada orang di sekitarnya.

Dalam silaturahmi tersebut FKUB Kota Bandung membahas sejumlah langkah strategis, di antaranya mengenai penanganan sampah dan menjaga kondusivitas pemilu 2024.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna berharap bagi seluruh tokoh masyarakat dan agama untuk turut menyiarkan pengelolaan sampah dari hulu kepada para jemaah di rumah ibadah masing-masing.

“Dengan sentuhan agama, saya yakin itu jauh lebih efektif karena pasti kesejukan yang dihadirkan. Kita coba selesaikan sampah dari hulu termasuk di tempat tempat ibadah,” tegasnya.

Ia menuturkan, jangan ada sampah yang keluar dari tempat ibadah baik organik maupun anorganik agar yang hanya dibuang ke TPS itu hanya sampah residu.

“Bebas untuk memilih mau menggunakan metode apa. Bisa maggotisasi, pelinda, loseda, batu terawang, atau yang lainnya. Berkat dukungan dari semua pihak, sampai saat ini sudah ada 272 kawasan bebas sampah (KBS) dari 1500 RW di Kota Bandung,” imbuh Ema.

Di luar itu, Ema Sumarna menyampaikan, silaturahmi dalam kehidupan beragama merupakan hal yang sangat luar biasa.

“Percikan mungkin ada, tapi tidak menimbulkan hal-hal yang luar biasa. Kita terus berkomitmen, inilah salah satu modal besar kita dalam kehidupan bersosial di Kota Bandung,” ungkap Ema.

Ia mengatakan, meski kecil, Kota Bandung memiliki penduduk yang sangat padat. Apalagi menjelang malam, masih banyak penduduk yang beraktivitas di Kota Bandung.

“Alhamdulillah kehadiran FKUB sampai saat ini dan semua pihak pun masih bisa memerankan tugas dan fungsinya dengan secara proporsional dan profesional. Bisa menjaga kerukunan, sehingga dalam konteks keagamaan ini tidak ada potensi ancaman konflik,” tuturnya.

Ema juga membahas mengenai pesta demokrasi yang sebentar lagi akan diselenggarakan secara serentak. Lima tahun lalu, pesta demokrasi di Kota Bandung bisa berjalan aman dan kondusif. Bahkan partisipasi pemilihannya sampai 87 persen.

“Ini luar biasa jika melihat banyaknya penduduk di Kota Bandung. Sekarang potensi pemilih kita ada sekitar 1,7 juta juta orang. Targetnya tahun depan bisa mencapai 90 persen partisipasinya,” harapnya.

Ia berharap, jika persentase partisipasi meningkat, maka secara bersama-sama bisa menghadirkan pemimpin terbaik untuk negara dan khususnya Kota Bandung.

Sedangkan Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kota Bandung, Bambang Sukardi mengatakan, sebanyak 175 peserta dari berbagai unsur keagamaan dan kepercaya hadir mengikuti silaturahmi tersebut.

“Pesertanya 175 orang yang berasal dari perwakilan majelis agama atau kepercayaan, organisasi keagamaan atau kepercayaan, dan perwakilan kampung toleransi,” ujar Bambang.

Ia menambahkan, tujuan diselenggarakannya silaturahmi FKUB pada kesempatan kali ini untuk mempererat tali silaturahmi dalam kerukunan hidup beragama demi mewujudkan Kota Bandung yang kondusif terutama menjelang pemilu serentak 2024. *red

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here